5 Misteri Wabah Kematian Massal Satwa


5 Misteri Wabah Kematian Massal Satwa 1

Wabah yang menyebabkan kematian massal ternyata tak hanya terjadi pada manusia. Satwa yang hidup di alam liar ternyata juga memiliki resiko kematian massal, yang bisa disebabkan berbagai hal. Menurut ilmuwan kematian massal pada satwa tersebut bisa disebabkan karena stresor lingkungan, infeksi bakteri dan virus.

Namun diantara beberapa wabah tersebut, ternyata ada beberapa kejadian kematian massal satwa yang masih belum diketahui penyebabnya oleh para ilmuwan. Beberapa kematian massal satwa yang menghebohkan tersebut.

Koloni kelelawar di Amerika Utara. 
Koloni kelelawar di Amerika Utara. 

Sindrom Hidung Putih

Sindrom hidung putih adalah penyakit jamur yang telah menghancurkan koloni kelelawar di seluruh Amerika Utara dalam dekade terakhir ini, membunuh hingga 90 persen dari beberapa populasi kelelawar kecil berwarna coklat.

Penyakit ini pertama kali ditemukan di New York pada tahun 2006, dan sejak itu telah ditemukan di seluruh Eropa. Para peneliti masih berusaha mencari tahu mengapa ini terjadi; mereka menduga resistensi patogen sebagai penyebabnya, karena diketahui fakta bahwa kelelawar Eropa telah beradaptasi dengan patogen, yang diyakini para peneliti berasal dari Eropa pada awalnya.

Gangguan Keruntuhan Koloni

Gangguan keruntuhan koloni telah mengakibatkan kematian lebih dari 10 juta sarang lebah di Amerika Utara sejak 2007, meski peristiwa tersebut masih menjadi misteri bagi para ilmuwan hingga saat ini.

Banyak yang mengira itu bisa berkembang melalui kombinasi faktor, termasuk efek merusak dari pestisida buatan manusia, pupuk dan polutan lainnya. Termasuk juga homogenisasi makanan lebah, karena semakin banyak petani yang menggunakan sarang lebah untuk menyerbuki ladang monokultur (satu tanaman) sebagai salah satu penyebabnya. Sebab diketahui makan hanya satu jenis makanan tidak baik untuk kebanyakan hewan, termasuk lebah.

Efek gabungan dari berbagai pemicu wabah tersebut kemudian dianggap meredam sistem kekebalan lebah, membuatnya lebih rentan terhadap penyakit dan, secara harfiah, menyebabkan keruntuhan koloni lebah.

Jamur Chytrid

Jamur chytrid (Batrachochytium dendrobatidis) – yang menginfeksi katak dan amfibi lain melalui kulitnya – telah terlibat dalam kematian ratusan amfibi dalam beberapa tahun terakhir, termasuk hampir 75 persen populasi katak berkaki kuning pegunungan di Sierra Nevada, di Pegunungan California.

Udang di lepas pantai Georgia dan Carolina Selatan. 
Udang di lepas pantai Georgia dan Carolina Selatan. 

Para peneliti telah menemukan bahwa sel-sel kekebalan berhenti berfungsi dan melakukan apoptosis atau yang dikenal sebagai bunuh diri sel ketika terpapar virus. Namun tetap saja para ilmuwan masih belum tahu persis apa yang menyebabkan sel bereaksi dengan cara ini.

Penyakit Insang Hitam

Udang di lepas pantai Georgia dan Carolina Selatan telah mengalami kematian massal selama beberapa bulan pada tahun 2013 akibat penyakit insang hitam, yang disebabkan oleh parasit yang hidup di dalam insang udang dan mengganggu sistem pernapasan mereka.

Selama musim udang yang seharusnya mengintip, nelayan menemukan stok turun hampir 75 persen dari saat yang sama pada tahun 2011, menurut kantor berita Reuters. Para peneliti menyalahkan rekor curah hujan tahun 2013 pada wabah tersebut, yang dapat mengubah kimia air laut dan berpotensi menekan udang, membuat mereka lebih rentan mati akibat infeksi.

Sindrom Bintang Laut

Sindrom bintang laut adalah penyakit yang kurang dipahami, dan berakhir dengan hewan tersebut hancur menjadi tumpukan kotoran. Penyakit ini telah terdeteksi beberapa kali di Pantai Timur dan Barat AS selama beberapa dekade terakhir. Baru-baru ini, pada tahun 2013, sindrom ini muncul dalam kasus yang paling parah di kedua pantai, menewaskan ratusan Bintang Laut dari British Columbia hingga California, dan dari Maine hingga New Jersey.

Para ilmuwan tidak yakin apakah infeksi bakteri, virus atau beberapa kombinasi infeksi yang menjadi penyebab, dan saat ini sedang bekerja untuk mengetahuinya.


Digstraksi adalah platform menulis independen, Semua karya tulis sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis. Kamu juga bisa mempublikasikan karya tulis & mendapatkan kompensasi berupa uang tunai, pelajari Di sini.

sulung

   

Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Copy link
Powered by Social Snap