6 Fase Hidup Kaneki Ken di Tokyo Ghoul

6 Fase Hidup Kaneki Ken di Tokyo Ghoul 1

Tokyo Goul bisa dibilang adalah salah satu Manga dengan character development terbaik. Sang Mangaka berhasil menulis Kaneki Ken sebagai karakter penuh kontradiksi, namun masuk akal jika Anda membaca sejarah kehidupannya yang tragis. Mari simak fase hidup dari seorang Kaneki Ken!

Kaneki Ken: Pre-Aogiri

6 Fase Hidup Kaneki Ken di Tokyo Ghoul 3

Sebelum disiksa oleh organisasi Aogiri, Kaneki adalah lelaki yang pemalu dan pendiam, dengan Hide menjadi satu-satunya teman dekatnya. Dia biasanya menghabiskan sebagian besar waktunya membaca buku, terutama novel. Dia sangat lembut dan tampak optimis hampir sepanjang waktu. Dipengaruhi oleh ibunya, dia rela mengambil kesalahan dan hukuman dari orang lain sehingga dia bisa menjadi seseorang yang tidak menyakiti orang.

Kaneki Ken: Post-Aogiri

6 Fase Hidup Kaneki Ken di Tokyo Ghoul 4

Setelah ditawan dan mengalami siksaan hebat di tangan Yamori, kepribadian Kaneki berubah drastis. Dia menghancurkan ideologi sebelumnya “disakiti daripada menyakiti orang lain,” berjanji untuk menghancurkan mereka yang berani mengancam tempat miliknya.

Dia mengadopsi kebiasaan meretakkan jari dari penyiksanya, Yamori. Di alam bawah sadarnya, Kaneki memakan “Rize”, gambaran dirinya yang jahat. Hal ini menunjukkan bahwa dia menerima “ghoul” di dalam dirinya; alih-alih dipengaruhi, dia tampak menjadi orang yang melampauinya. Kaneki menjadi kejam, keji, dan brutal demi melindungi teman-temannya.

Dia tidak lagi takut pada sisi ghoul-nya dan menjadi lebih ganas selama pertempuran, seperti ketika dia memakan kagune Yamori untuk memperkuat diri, dan tanpa ampun mematahkan 103 tulang Ayato. Dengan merangkul sifat ghoulnya dengan sepenuh hati, Kaneki menyerah untuk menjadi “manusia”.

Haise Sasaki: Re

6 Fase Hidup Kaneki Ken di Tokyo Ghoul 5

Saat hidup dengan identitas barunya sebagai Haise Sasaki, dia adalah individu yang mandiri dan baik hati. Dia setia, berbakti, dan memiliki etos kerja yang baik. Sasaki sangat kooperatif, karena ia lebih suka bekerja dalam kelompok daripada bekerja sendiri. Dia juga menunjukkan belas kasihan, karena dia percaya bahwa seorang penyelidik tidak boleh memusnahkan ghoul yang tidak perlu.

Hal ini terkadang membuat rekan-rekan penyelidik Ghoul kecewa. Sasaki menikmati membaca buku di waktu luangnya dan memiliki kebiasaan menggunakan permainan kata-kata, seperti yang ditunjukkan oleh percakapannya dengan Akira Mado di restoran kari. Dia cenderung menggaruk bagian belakang kepalanya ketika dia sedang berpikir keras atau merasa tidak nyaman. Dia masih memiliki kebiasaan lamanya menggaruk atau menggosok dagunya setiap kali dia menyembunyikan sesuatu atau berbohong dari hari-harinya sebagai Kaneki.

Haise Sasaki: Post-Rose Extermination

6 Fase Hidup Kaneki Ken di Tokyo Ghoul 6

Setelah mendapatkan kembali ingatannya, kontras sekali dengan kepribadiannya yang sebelumnya lemah lembut, Sasaki menjadi lebih dingin dan lebih kejam. Dia bertarung dengan lebih brutal dan bersedia mempertaruhkan nyawa Tsukiyama, meski sudah mengingat kenalan lamanya. Namun, dia memastikan bahwa Kanae akan menyelamatkan Tsukiyama sebelum melemparkan Ghoul itu dari gedung.

Dia menunjukkan sifat dinginnya kepada Urie ketika Urie menyalahkannya atas kematian Shirazu, dengan tenang mengatakan kepadanya bahwa itu adalah kesalahannya karena dialah yang bertarung di samping Shirazu. Dia kemudian berduka bersama dengan Mutsuki dan Saiko, menunjukkan bahwa meskipun sikapnya dingin, dia masih merasa sedih tentang kematian Shirazu.

Kaneki Ken: One-Eyed King

6 Fase Hidup Kaneki Ken di Tokyo Ghoul 7

Selama masa pemerintahannya sebagai raja, Kaneki menunjukkan kedewasaannya yang berkembang setelah mengambil jubah “Raja Bermata Satu”. Saat bertemu dengan calon anggota Kambing, dia menjawab semua kekhawatiran mereka, bahkan membujuk Naki untuk bergabung dengannya setelah pertengkaran singkat.

Ketika berhadapan dengan serangan Badut di CCG, Kaneki menunjukkan kemampuannya untuk mengarahkan pasukannya, melakukannya dengan tenang dan teratur, sementara pada saat yang sama, memilih anggota untuk bergabung dengannya dalam upaya mereka mendapatkan penekan RC yang diperlukan untuk menyembuhkan Akira.

Kaneki Ken: Post-Dragon

6 Fase Hidup Kaneki Ken di Tokyo Ghoul 8

Selama konfrontasi terakhirnya dengan Rize, Kaneki merenungkan hidupnya. Dia menyadari bahwa setiap orang adalah protagonis mereka sendiri, dan bahwa tragedi itu tidak membuatnya lebih istimewa daripada orang lain. Dia tahu bahwa dunia adalah tempat yang keras dan tak kenal ampun, tetapi terlepas dari itu semua, manusia akan tetap berusaha untuk dicintai dan dipilih oleh orang-orang di sekitar mereka. Akibatnya, dia akan melanjutkan hidup dan memilih dan dipilih, tidak lebih, tidak kurang.

 

Digstraksi adalah Media User-Generated, Semua karya tulis sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis. Kamu juga bisa mempublikasikan karya tulis & mendapatkan kompensasi berupa uang tunai, pelajari Di sini.