Anak ketahuan merokok? Jangan diomelin dulu! Lebih baik lakukan ini

Anak ketahuan merokok? Jangan diomelin dulu! Lebih baik lakukan ini 1

Pak, sudah kodratnya anak itu tumbuh dan berkembang. Mulai dari bayi, balita, anak-anak, remaja dan akhirnya dewasa. Tentunya, bapak sangat antusias mengikuti tumbuh kembang si anak. Tapi, si anak gak akan selamanya jadi anak kecil pak. Suatu saat ia akan melewati yang namanya masa Remaja. Masa ini adalah masa-masa yang diyakini merupakan masa rawan dalam tumbuh kembang anak. Di masa ini, anak akan mulai penasaran dengan dunia luar, mencari tahu lebih banyak tentang hidup, dan mulai banyak melihat bermacam-macam pengaruh buruk dari dunia luar, termasuk merokok. Apalagi untuk bapak yang punya anak cowok, jangan kaget pak kalau suatu hari anak bapak mungkin akan merokok, seperti bapak dulu ketika masih remaja.

Pak, saya tau. Pasti bapak-bapak semua kebanyakan mulai kenal merokok sejak duduk di bangku SMP/SMA. Hehe. Saya tau pak. Saya paham juga, kelakuan bapak yang dulu seperti ini, gak mau dialamin oleh anak sendiri. Saya paham pak.

Jadi, jika anak bapak ketahuan merokok, apa yang harus bapak lakuin?

1. Tanya Baik-Baik

Loh kok tanya baik-baik?                                           

Iya dong pak. Jangan diomelin dulu, kasian si anak nanti malah ngejauh dari bapak. Sebaiknya, bapak tanya dulu si anak secara baik-baik. Berusaha tenangin diri, jangan emosi. Untuk memulai basa basi supaya tidak tegang, bapak bisa gunakan kalimat seperti ini : “Wih hebat! Anak ayah/bapak/papa udah bisa ngerokok yah!” Ini penting pak, untuk membuat batin si anak tidak dalam keadaan terpojok/terdesak. Usahakanlah seasik mungkin pak. Nah, jika keadaan sudah mulai tenang, tanyakanlah pertanyaan seperti ini : “Dapat rokok dari siapa dek?” atau “Siapa yang kasih kamu rokok, dek?” nah nanti dia akan jelasin. Tapi inget pak, nanyanya jangan kaya polisi lagi introgasi, santai aja. Jangan menghakimi si anak, karena bapak bukan irfan hakim.

2. Jangan Langsung Bilang Istri

Nah, ini penting pak. Mentang-mentang bapak sayang sama istri, lantas bapak laporkan anak bapak ke istri. Jangan dulu pak, pasti istri bapak nanti bakal shock dengernya. Jadi pak, ada hal yang sebenarnya lebih baik istri jangan tau terlebih dahulu. Contohnya untuk hal-hal seperti ini. Karena, hal ini termasuk dalam hal “Man to Man” artinya, antara bapak dan anak cowoknya aja yang tau. Usahakan, biar istri bapak sendiri aja yang tau sendiri. Atau mungkin jika bapak sayang banget sama istri, kasih tau aja tapi secara perlahan. Jangan to the point. Bapak jangan membuat posisi seakan bapak melaporkan si anak ke istri bapak.

3. Ajak Ngobrol, Kalo Perlu Sambil Ngerokok Bareng.

Buat bapak yang emang perokok aktif, cara ini boleh dicoba pak. Sempatin waktu sibuk bapak buat ajak si anak ngobrol berdua sama bapak. Biar istri gak ngikut campur, bapak bisa ajak si anak ngobrol di luar, di warkop misalkan. Kan lebih asik tuh. Nah, abis itu bapak kasih rokok yang bapak punya ke si anak. Pasti si anak bapak bakalan canggung pak. Pas kelihatan canggung, bapak bisa jadi so asik ke dia dengan ngomong “Nih isep rokoknya, ayah/bapak/papa mau liat kamu ngerokok. Sama gak sih gaya kamu kaya kayah/bapak/papa.” Secara gak langsung, si anak akan merasa “gak enak” dengan bapak, serius deh. Perlahan tapi pasti, mungkin si anak akan berhenti merokok.

Yaudah pak, segitu aja dari saya. Semoga cara ini bisa bapak praktekin di rumah. Ini hanya sisi pandangan saya sebagai anak cowok yang dulunya mengalami masalah seperti itu. Ingat pak, kita jadi bapak harus bisa merangkap jadi temen bagi si anak cowok. Jangan terlalu menggurui, dan jangan juga terlalu ngebebasin. Oke? Oke dong. Hehe.

Digstraksi adalah Media User-Generated, Semua karya tulis sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis. Kamu juga bisa mempublikasikan karya tulis & mendapatkan kompensasi berupa uang tunai, pelajari Di sini.

Muhammad Zaki

   

Penulis amatir.

Berusaha untuk tidak jadi bokap-bokap biasa.