Hewan   

4 Hewan Paling Kesepian di Dunia, Kisahnya Bikin Sedih


4 Hewan Paling Kesepian di Dunia, Kisahnya Bikin Sedih 1

Bagaimana rasanya menjadi yang terakhir dari jenismu? Apa yang akan kamu lakukan jika kamu adalah satu-satunya harapan bagi spesiesmu? Bagaimana kamu mengatasi kesepian yang ditolak oleh ras-mu?

Bagi kamu yang masih berpikir bahwa kepunahan spesies apa pun masih beberapa dekade lagi, kamu salah. Kepunahan beberapa spesies hewan lebih dekat dari yang kamu bayangkan. Ada beberapa kisah tentang hewan paling kesepian di dunia, sambil menghadapi kepunahan mereka.

1. Kura-kura Lonesome George

4 Hewan Paling Kesepian di Dunia, Kisahnya Bikin Sedih 3

Hewan kesepian pertama adalah Lonesome George. Dari namanya kamu mungkin sudah tahu betapa kesepiannya dia. Itu adalah Kura-kura Pulau Pinta (Chelonoidis abingdoni) dari Galapagos yang merupakan jenis terakhir dari spesiesnya.

Kura-kura raksasa asli Pulau Pinta bukanlah spesies langka pada abad ke -19, tetapi seluruh populasi telah dimusnahkan oleh manusia. Kura-kura dipanen untuk dagingnya karena dapat hidup hingga satu tahun tanpa makanan atau air.

Laju metabolisme yang lambat bermanfaat bagi para pelaut yang berencana untuk menjelajahi laut dalam waktu yang lama. Tren ini berakhir pada awal abad ke-20 ketika spesies ini dianggap punah. Dengan demikian, penemuan Lonesome George pada tahun 1972 adalah semacam keajaiban.

Lonesome George berusia sekitar 60 tahun saat itu dan dibawa ke kebun binatang. Dalam penangkaran ini, penjaga kebun binatang tidak membiarkannya menikmati hidupnya seperti makhluk 60 tahun lainnya yang biasanya, sebaliknya ia terus-menerus didorong untuk kawin.

Karena Lonesome George adalah satu-satunya dari jenisnya, ia terpaksa kawin dengan subspesies lain, dan hasilnya tidak ada. Dia meninggal pada tahun 2012, sehingga ras Kura-kura Pulau Pinta sekarang secara resmi dinyatakan punah, meskipun para ilmuwan percaya mereka dekat untuk menghidupkan kembali kura-kura semacam ini di masa depan dari kepunahan.

Baca juga  Sempat Dianggap Punah, 6 Spesies Hewan Ini Muncul Secara Mengejutkan

2. Katak Toughie

4 Hewan Paling Kesepian di Dunia, Kisahnya Bikin Sedih 4

Hewan kesepian berikutnya adalah katak kecil yang bernama Toughie. Dia adalah katak pohon berumbai yang terakhir di dunia. Spesies katak ini biasanya ditemukan di hutan hujan Panama, meluncur dari satu pohon ke pohon lainnya.

Sama dengan Lonesome George, katak jantan ini dibawa ke penangkaran untuk melindunginya dari infeksi jamur yang meluas yang membunuh sisa spesiesnya. Toughie sekarang tinggal di wadah abu-abu yang disebut frogPOD di Atlanta’s Botanical Garden.

Namun, katak ini tidak dipaksa kawin dengan betina dari spesies lain karena katak hanya kawin dengan spesiesnya sendiri. Betina terakhir dalam spesiesnya mati pada tahun 2009, menjadikannya satu-satunya spesies yang tersisa di dunia.

Kisah yang menyedihkan adalah, Toughie berhenti memanggil pasangan karena dia dibawa ke tahanan. Mungkin dia sudah tahu bahwa dia adalah yang terakhir dari jenisnya dan tidak ada orang di luar sana untuknya lagi. Dan dia juga tidak pernah menanggapi rekaman panggilan katak pohon berjumbai betina lagi, mungkin karena dia tahu rekaman itu tidak nyata.

3. Badak Sudan

4 Hewan Paling Kesepian di Dunia, Kisahnya Bikin Sedih 5

Sudan adalah kisah lain tentang jantan terakhir dari spesiesnya. Sudan adalah badak putih dari negara Sudan Selatan yang dibeli Ol Pejeta Conservancy di Kenya pada bulan Desember 2009.

Baca juga  Genshin Impact Lore : Fun Facts dan Teori Vennessa ? [Part 2 - END]

Di sana, ia hidup dengan dua betina dan jantan lain dari spesies yang sama dengan harapan untuk berkembang biak dengan sukses.

Namun, jantan lainnya yang tersisa bernama Suni meninggal pada tahun 2014 dan mengakhiri harapan untuk membawa kembali spesies badak putih ke populasi yang stabil, kecuali Sudan bisa menanggung semua nasib spesiesnya di pundaknya sendiri.

Sayangnya, Sudan tidak bisa memenuhi harapan tinggi yang ada di pundaknya. Di usia 40-an, Sudan mengalami penurunan jumlah sperma dan itu membuat perkawinan untuk niat berkembang biak sulit dilakukan. Kaki belakangnya juga melemah dan membuatnya hampir mustahil untuk bisa mengawini betinanya.

Pengurusnya sekarang berharap memanfaatkan fasilitas modern untuk membantu Sudan mereproduksi spesiesnya. Mereka sekarang berharap metode fertilisasi in-vitro (IVF) akan bekerja untuk spesies ini. Namun, jumlah uang yang dibutuhkan untuk membantu spesies ini berkembang biak tidaklah murah.

Untuk memastikan Sudan masih bertahan sampai IVF dapat dilakukan, saat ini ia dijaga oleh penjaga bersenjata 24/7.

Orang-orang sudah mulai mengumpulkan dana untuk Sudan dengan menggunakan aplikasi Tinder. Di 190 negara, ketika pengguna mengetik kata “Sudan”, mereka akan dialihkan ke situs tempat mereka dapat menyumbang untuk membantu membayar metode perkawinan in-vitro.

4. Paus 52 Blue

4 Hewan Paling Kesepian di Dunia, Kisahnya Bikin Sedih 6

Yang ini bukan tentang kepunahan suatu spesies, yang ini tentang pengucilan dari seluruh dunia hanya karena kamu berbicara dalam bahasa yang berbeda.

Sendirian, berkeliaran di samudera luas tanpa teman atau keluarga, 52 Blue adalah paus paling kesepian di dunia. Paus kesepian di dunia ini pertama kali ditemukan pada akhir 1980-an oleh William Watkins dari Woods Hole Oceanographic Institution of Massachusetts.

Baca juga  Perlu Diperhatikan, Jangan Memberi Makanan Vegan Ke Anjing dan Kucing Milikmu

Watkins menemukan sinyal paus bepergian dengan cara dan wilayah yang sama dengan paus biru di wilayah itu, tetapi yang ini berbeda. Sementara paus lainnya berkomunikasi dalam frekuensi 15 hingga 25 Hertz, paus ini menyuarakan 52 Hertz.

Sejak ditemukan, Watkins dan timnya terus merekam panggilan paus setiap tahun hingga 12 tahun. Namun, penemuan ini tetap pribadi sampai 2004, setelah kematian William Watkins, temuan itu dipublikasikan dalam jurnal Deep Sea Research.

52 Blue dikenal sebagai paus paling kesepian di dunia karena ia berkomunikasi dalam frekuensi yang berbeda dari yang lain. Ini berarti bahwa bahkan ketika paus berada di sebelah sekelompok paus lain, tidak ada paus lain yang bisa mendengarnya.

Itulah sebabnya paus ini tidak pernah didengar termasuk dalam kelompok paus mana pun. Panggilannya juga tidak pernah disertai dengan panggilan paus lainnya. Jadi, paus ini dikenal sebagai paus soliter selama ini dan bahkan ketika paus ini membutuhkan teman, paus tidak dapat menjangkau mereka dengan suara.

Bayangkan berkeliaran di sekitar lautan luas sendirian tanpa ada yang menemanimu. Dan bahkan ketika kamu benar-benar ingin menemani hanya untuk membicarakan sesuatu, mereka tidak dapat mendengar suaramu karena kamu berbicara dalam frekuensi yang tidak dapat mereka dengar. Anda tidak akan merasa kesepian?

4 Hewan Paling Kesepian di Dunia, Kisahnya Bikin Sedih 7


Suka POST ini ? Bagikan ke temanmu !

Rado

   

Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments