Dihantui Sosok Perempuan dan Bayangan Hitam

Dihantui Sosok Perempuan dan Bayangan Hitam 1

Tomo tinggal di sebuah rumah mewah tingkat dua dengan halaman yang sangat luas beserta sang istri, Dyah dan kedua anaknya, Rani dan Rissa. Baru sebulan mereka menempati rumah tersebut yang terdapat pohon beringin di halaman depan rumah.

Rumah tersebut sudah sangat lama tidak dihuni, secara kebetulan Tomo beserta sekeluarga ingin mencari rumah yang nyaman dan akhirnya mereka mendapatkan rumah yang mereka inginkan.

Lengkap dengan arena permainan di halaman belakang rumah yang lengkap, seperti ayunan, perosotan, jungkat-jungkit, dan kolam renang mini membuat Rani dan Rissa betah bermain.

Bahkan mereka berdua bermain hingga sore hari, karena saking asyiknya dengan bermain. Rani dan Rissa sangat senang bermain di belakang rumah dengan suasana yang sangat asri dan nyaman.

****

”Main di sini enak banget deh Kak, pokoknya aku senang banget, arena bermainnya juga lengkap banget”, ujar Rissa.

”Iya Ris, main di sini juga bikin betah berlama-lama, tapi nggak kerasa tiba-tiba kita mainnya sampe sore”, ujar Rani.

Dyah memanggil Rani dan Rissa untuk masuk ke rumah,”Rani, Rissa masuk ke rumah sekarang ! ini sudah sore, ini sudah jam 6 sore, ayo buruan cepetan masuk sudah disuruh Papa masuk ke rumah, kita sekalian makan malam”.

Rani dan Risaa menjawab,”Iya Ma, kami akan segera masuk”

****.

”Jadi Papa kasih tau buat kalian berdua, kalian boleh main di belakang, tapi ingat, ada waktunya, kalo sudah waktunya sore, kalian langsung masuk ke rumah, soalnya pamali kalo sore-sore masih di luar rumah”, ujar Tomo.

Tuh dengerin apa kata Papa Ris, gak boleh main sampe sore”, ujar Rani.

Abis mau gimana Kak, soalnya asyik sih main di belakang, ada perosotan, ada jungkat-jungkit, ada kolam renang, sama ada ayunan juga, jadinya ya bikin betah main sampe sore”, ujar Rissa.

”Hush, kamu gak boleh ngomong gitu, kalo sudah sore waktunya berhenti ya berhenti main, masuk ke rumah, hati-hati lho Ris, nanti diganggu sama wewe gombel lho kalo sore-sore masih main”, ujar Dyah.

”Iiiiiiiih, Mama, jangan ­nakut-nakutin Rissa dong Ma, Rissa jadi takut”, ujar Rissa.

”Makanya Ris, kalo dikasih tau orang tua jangan ngeyel dong”, ujar Rani.

”Sudah sudah sudah, habis makan kalian berdua langsung ke kamar untuk belajar, nanti kalo udah jam 9 malam kalian langsung tidur ya”, ujar Tomo.

”Oke Pa, siap”, ujar Rani.

Rani dan Rissa bergegas menuju kamar mereka masing-masing untuk belajar. Sementara Tomo dan Dyah masih berada di ruang makan. Tiba-tiba saja terdengar suara ketukan pintu depan.

(Tok, tok, tok)

”Itu siapa ya Ma yang ketuk-ketuk pintu jam segini ?”, tanya Brian.

Nggak tau juga deh Pa, paling tetangga sebelah Pa”, ujar Dyah.             

”Biar Papa yang bukain pintunya, Mama di sini aja”, ujar Brian.

Tomo membuka pintu depan rumah dan Tomo merasa heran, bahwa tidak ada siapa-siapa di depan rumah.

”Kok aneh ya, tadi ada ketuk pintu, tapi malah nggak ada siapa-siapa”, batin Tomo.

(Tomo menutup pintu kembali bergegas menghampiri Dyah)

”Siapa Pa yang ngetok pintu tadi ?”, tanya Dyah.

Nggak tau Ma, tadi pas Papa bukain pintu nggak ada siapa-siapa di depan”, ujar Tomo.

”Kok jadi aneh sih Pa, orang iseng mungkin Pa”, ujar Dyah.

Saat mereka berbincang-bincang, tiba-tiba saja kran wastafel kamar mandi dan  menyala.

(Krucuk, krucuk, krucuk, krucuk)

”Pa, kok kran wastafel kamar mandi nyala tiba-tiba nyala sendiri”, ujar Dyah.

”Ah paling Rani atau Rissa yang ada di kamar mandi”, ujar Tomo.

Kalo Rani atau Rissa ke kamar mandi kan keluar kamar dulu, dari tadi kan mereka masih di kamar Pa”, ujar Dyah.

”Mama berani nggak ke kamar mandi matiin kran wastafel ?”, ujar Tomo.

”Bulu kuduk jadi merinding sih Pa, Mama jadi takut nih”, ujar Dyah.

”Ah Mama, gitu aja takut sih Ma, itu kan cuman perasaan Mama aja, ntar kalo keran wastafel gak dimatin jadi boros air”, ujar Tomo.

”Mama ke kamar mandi dulu Pa mau matiin keran wastafel”, ujar Dyah.

Dyah bergegas menuju kamar mandi untuk mematikan keran wastafel yang nyala. Tak lama kemudian, setelah dia mematikan keran wastafel, tiba-tiba shower menyala. Dyah sontak kaget. Dia mematikan shower yang baru saja menyala. Kemudian Dyah bergegas keluar dari kamar mandi.

”Pa, tadi Mama pas abis matiin keran wastafel, tau-tau shower nyala sendiri, Mama tambah takut Pa”, ujar Dyah.

Kalo gitu kita tidur aja yuk, sudah jam 9 malam nih, biar pikiran Mama jadi tenang sama biar nggak telat bangun pagi, Papa juga ngantuk nih”, ujar Tomo.

”Apa Rani sama Rissa sudah Tidur ?”, tanya Dyah.

”Paling mereka sudah tidur Ma, sudah Ma biarin aja”, ujar Tomo.

****

Dyah dan Tomo bergegas menuju kamar tidur. Tomo yang tampak sangat kantuk akhirnya tertidur dengan lelap. Sementara Dyah yang masih belum tidur, karena masih takut akan kejadian di kamar mandi tadi. Terdengar lolongan anjing yang saling bersahutan.

(Auuuuuuuuu, auuuuuuuuuu, auuuuuuuuuu)

Tiba-tiba saja Dyah mencium bau bunga melati yang sangat harum dan mendengar suara wanita menangis. Dyah pun semakin takut dan memutuskan untuk tidur.

”Malam-malam gini ada bau melati sama ada suara wanita menangis, udahlah tidur aja”, batin Dyah.

Tak terasa jarum jam menunjukkan pukul 24.00, tiba-tiba Dyah terbangun mendegar Rani menjerit.

(Aaaaaargh, aaaaargh, aaaaaargh, Pa, Ma, aaaaargh)

Dyah membangunkan Tomo yang masih tertidur untuk melihat apa yang terjadi pada Rani.

”Pa bangun Pa, Rani teriak-teriak manggil kita Pa, bangun Pa, bangun Pa”, ujar Dyah.

”Ayo Ma, ayo Ma, kita ke kamarnya Rani segera”, ujar Tomo.

Tomo dan Dyah bergegas menuju ke kamar Rani untuk mengetahui kejadian yang menimpa Rani.

”Ran, Rani, ini Papa, kamu nglindur ya ?”, ujar Tomo.

”Papa, Papa, Rani barusan mimpi Pa”, ujar Rani.

Udah Ran kamu ceritanya besok aja habis sarapan pagi”, ujar Dyah.

”Betul kata Mama, besok aja kamu cerita kejadian yang kamu rasakan sekarang, kamu tidur aja sekarang”, ujar Tomo.

”Iya Pa”, ujar Rani.

Tomo mencium kening Rani.

”Ayo Pa, kita tidur lagi, biarin Rani tidur”, ujar Dyah.

Dyah dan Tomo bergegas menuju ke kamar tidur. Tiba-tiba saja, mereka mendengar Rissa menjerit sekeras-kerasnya.

(Aaaaahhhhh, aaaaargh, aaaarggh, Pa, Ma, aaaarggh)

”Pa, itu Rissa menjerit Pa, panggil-panggil kita Pa, ayo Pa kita ke kamarnya Rissa”, ujar Dyah.

”Ayo Ma, kita ke kamarnya Rissa”, ujar Tomo.

Tomo dan Dyah bergegas menuju ke kamarnya Rissa untuk mengetahui kejadian yang menimpa Rissa. Rissa menunjuk ada sesuatu yang menggangunya.

”Rissa, Rissa, kamu nunjuk-nunjuk jari ada apa ?”, tanya Tomo.

”Ta, tadi Rissa mau ke kamar mandi, tiba-tiba Rissa lihat ada bayangan hitam Pa, Rissa takut banget Pa,”, ujar Rissa.

Udah Ris, kamu tidur lagi aja, biar nggak telat bangun pagi, apa kamu mau Papa anterin ke kamar mandi ?”, ujar Tomo.

Nggak Pa, Rissa takut Pa, Rissa mau tidur dulu”, ujar Rissa.

”Udah Pa kita tidur lagi”, ujar Dyah.

”Ayo Ma”, ujar Tomo.

Tomo dan Dyah bergegas menuju ke kamar tidur. Tak lama berselang, tiba-tiba ada yang memegang pipi Tomo.

”Mama kalo mau bercanda besok pagi aja, pake pegang pipi Papa segala”, ujar Tomo.

Dengan sedikit emosi, Dyah berkata, ”Ih, siapa juga yang megang pipi Papa, orang dari tadi juga Mama nggak ngapa-ngapain”, ujar Dyah.

Yaelah jangan ngegas gitu dong Ma, Papa kan cuman mastiin siapa yang megang pipi Papa”, ujar Tomo.

Tau ah Pa, udah kita tidur lagi aja”, ujar Dyah.

****

”Jadi gini Pa, semalam Rani mimpi didatengin sosok perempuan berambut panjang, pake pakaian putih, berkuku panjang, dan wajahnya sudah hancur sampe keliatan tengkorak, jadi pas mimpi itu, Rani lagi main ayunan sendirian, tiba-tiba aja sosok perempuan mau mencekik Rani, Rani menjerit sekeras-kerasnya”, ujar Rani.

”Semalam Rissa juga menjerit manggil nama Papa sama Mama, kata Rissa sih dia lihat ada sosok bayangan hitam pas mau ke kamar mandi”, ujar Tomo.

”Kok jadi malah aneh sih kejadian semalam”, ujar Rissa.

”Pas dulu Papa masih beli rumah ini apa si pemilik rumah pernah cerita kejadian yang aneh di rumah ini ?”, tanya Dyah.

Dulu pas Papa masih beli rumah ini, si pemilik rumah nggak ngomong apa-apa sama Papa soal kejanggalan yang terjadi di rumah ini, atau mungkin si pemilik rumah sengaja untuk menutupi soal kejadian yang janggal di rumah ini, supaya biar cepat laku terjual”, ujar Tomo.

”Oh gitu ya Pa, Rani, Rissa ini sudah jam setengah tujuh, kalian pergi ke sekolah sekarang ya”, ujar Dyah.

Sembari mencium tangan Rani dan Rissa pamit pergi ke sekolah,”Pa, Ma, Rani sama Rissa mau berangkat ke sekolah, sekalian nunggu mobil jemputan ke sekolah di depan.

”Hati-hati di jalan ya Ran, tolong jaga adikmu”, ujar Tomo.

Rani dan Rissa melambaikan tangan, ”Daaah Mama, Daaah Papa”.

”Dadaa”, ujar Tomo.

”Lho Papa kok belum berangkat kerja”, tanya Dyah.

”Papa sementara kerja di rumah Ma, karena bos Papa lagi ke luar negeri, jadi nggak bisa ngawasin kerja Papa di kantor.

”Oh gitu, eh Mama ada ide untuk manggilin kyai yang bisa mengusir makhluk halus, namanya Pak Syamsul, beliau itu dulunya tetangga di kampung Mama, barangkali beliau bisa membantu kita”, ujar Dyah.

”Wah ide bagus tuh Ma, coba dong hubungin Pak Syamsul, barangkali beliau bisa berkenan datang ke sini untuk membantu kita”, ujar Tomo.

”Mama masih punya nomor kontaknya, Mama mau hubungin Pak Syamsul dulu”, ujar Dyah.

****

Malam harinya Pak Syamsul ke rumah Tomo. Pak Syamsul mengetuk pintu rumah Tomo.

(Tok, tok, tok, tok)

”Assalamualaikum”, ujar Pak Syamsul.

Tomo membuka pintu dan berkata, ”Ini apa benar Pak Syamsul ?”

”Benar sekali Pak, saya Pak Syamsul, saya dulu tetangga kampung Bu Dyah”, ujar Pak Syamsul.

”Perkenalkan saya Pak Tomo, saya suaminya Bu Dyah Silakan masuk Pak”, ujar Tomo.

”Eh ada Pak Syamsul, mari Pak silakan duduk”, ujar Dyah.

”Terima kasih banyak Bu Dyah”, ujar Pak Syamsul.

”Ini perkenalkan Pak kedua anak saya, yang satu namanya Rani, dia kelas 3 SD, sama yang satu kelas 2 SD”, ujar Tomo.

”Baik kita langsung saja ke inti pembicaraan, apa yang bisa saya bantu Pak ?”, ujar Pak Syamsul.

”Jadi begini Pak, kemarin malam Rani mimpi didatangi sosok perempuan berambut panjang, berpakaian putih, dan wajahnya hancur sampai kelihatan tengkorak, sedangkan Rissa didatangi oleh sosok bayangan hitam saat Rissa hendak ke kamar mandi, istri saya mendengar suara wanita menangis dan mencium bau melati yang sangat wangi saat mau tidur dan juga istri mendengar keran wastafel sama shower tiba-tiba nyala sendiri.

Saat mereka berbincang-bincang di ruang tamu, tiba-tiba mucul sosok wanita berambut panjang, berpakaian putih, dan wajah yang hancur kelihatan tengkorak dan sosok bayangan hitam di dekat pintu.

Sembari menunjuk-nunjuk dan ketakutan, Rani berkata,”itu Pak Syamsul yang kemarin malam Rani mimpi ketemu sosok peremepuan”.

”Sudah biar saya yang hadapi mereka Pak Tomo dan Bu Dyah serta Rani dan Rissa tetap tenang saja, biar saya akan usir mereka dari sini, alam mereka bukan di sini”, ujar Pak Syamsul.

Dengan lantang Pak Syamsul berkata, ”mau apa kalian datang ke sini ? alam kalian bukan di sini, pergi sana ! pergi kalian ! cepaaaat kalian pergi dari sini !”.

Pak Syamsul membacakan Ayat Kursi dan surat-surat pendek, Al-Ikhlas, An-Naas, dan Al-Falaq. Seketika sosok perempuan tersebut dan bayangan hitam terbakar dan lenyap.

”Alhamdulillah mereka sudah pergi, Bapak dan Ibu bisa menempati rumah ini dengan tenang tanpa ada gangguan makhluk halus, tadi saat saya menyambangi rumah Bu Dyah, saya lihat mereka sedang berada di bawah pohon beringin di depan rumah, mereka adalah penunggu pohon beringin di depan rumah, sepertinya pohon beringin itu sudah sangat tua, saya minta Pak Tomo atau Bu Dyah untuk meminta bantuan tetangga atau siapapun untuk menebang pohon beringin”, ujar Pak Syamsul.

”Terima kasih banyak atas bantuan Bapak, tanpa bantuan Bapak, mungkin kami sekeluarga tetap diganggu makhluk halus tersebut, saya akan meminta bantuan tetangga untuk menebang pohon beringin di depan rumah”, ujar Tomo.

”Pesan saya, sebelum tidur jangan lupa untuk baca Ayat Kursi dan surat-surat pendek Al-Ikhlas, An-Naas, dan Al-Falaq, serta jangan lupa membaca Al-Qur’an dan salat jangan sampai ditinggalkan, kalau begitu saya mau pamit pulang, mari Pak, mari Bu, Assalamualaikum”, ujar Pak Syamsul.

”Waalaikumsalam, hati-hati di jalan Pak”, ujar Tomo.

Pak Syamsul meninggalkan rumah Tomo untuk bergegas pulang. Tomo beserta sekeluarga akhirnya bernafas lega bisa menempati rumah itu dengan tenang tanpa gangguan makhluk halus.

Digstraksi adalah Media User-Generated, Semua karya tulis sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis. Kamu juga bisa mempublikasikan karya tulis & mendapatkan kompensasi berupa uang tunai, pelajari Di sini.

Rico Andreano Fahreza