Kisah Nyata Jodoh Tidak Sengaja Bertemu

Kisah Nyata Jodoh Tidak Sengaja Bertemu

Pada tahun 2007 saya gadis ayu dari desa dari Jambi merantau ke kota Jakarta untuk menuntut ilmu. tinggal di sebuah kosan di daerah jakarta pusat, rumah tersebut mempunyai 4 kamar yang berukuran 3m x 4m, dalam satu rumah berisi kan 8 orang terdiri dari 2 orang untuk satu kamar. mereka ada yang dari garut, ada dari Ntb, dari tasik malaya dan kami dari Jambi.

Kisah Nyata Jodoh Tidak Sengaja Bertemu

Teman depan kamar kos saya bernama Rahma, itu dia ada kelas kuliah di dan tak lupa mengajak saya untuk melihat-lihat yang akan menjadi tempat saya menuntut ilmu juga nantinya.

Rahma : “un jadi ikut gue ke kampus kan lu, biar nanti pas lu udah jadi kuliah nggak bingung lagi nyari-nyari kelas’ sapa Rahma pagi-pagi buta sekitar jam 4.30 WIB

saya : “siap teh”ya saya memanggil Rahma dengan sebutan teteh karna Rahma berasal dari Garut

ketika kami udah siap jalan dan berangkat menuju kampus sepanjang jalan Rahma menjelaskan setiap yang kami lewati.

Baca juga  5 Cara Terbaik Ungkapkan Rasa Kekecewaan Kepada Sahabat, Jangan Ragu Untuk Melakukannya

Rahma : “kita keluar lorong, nah nanti didepan kita naek bemo menuju arah stasiun manggarai ya un,  dari stasiun manggarai kita naik depok turun di stasiun pondok ” demikian lebar penjelasan teh Rahma

saya : “siap teh saya ikut aja”

sesampainya di kampus saya melihat-lihat sekeliling dengan detail agar nanti ketika saya udah jadi tidak bingung lagi, sembari menunggu teh Rahma selesai matakuliah saya menunggu di gajebo deket mesjid, teh Rahma sampe jam 12 siang untuk hari ini perkuliahannya.

Kisah Nyata Jodoh Tidak Sengaja Bertemu

Setelah matakuliah nya usai sekitar pukul 12.30 teh Rahma kembali menemui saya sesuai tempat janjian kita tadi sebelum nya. dikarena kan perut udah sama-sama memberikan sinyal tanda mau diisi segera kita menuju kantin kampus. 30 menit kemudian kita menuju mesjid untuk menunaikan sholat dzuhur.

Nah disini, setelah selesai sholat teh Rahma masih merapikan di dalam nya sambil melihat kiri kanan kayak menunggu seseorang di pinggiran halaman mesjid ada beberapa orang ternyata temen-temen yang udah nunggu teh Rahma.

Baca juga  Tanda-tanda Kamu Terjebak Hubungan Manipulatif

teh Rahma : “halo-halo gaes,, ya nunggu lama nih kenalin temen gue dari Jambi namanya Mila”sapa teh Rahma ke temen-temennya memperkenalkan saya.

temen-temen teh rahma : salam kenal ya.

bang Ditya : “saya ditya”

saya : “Mila”

kak dwi : “saya Dwi”

saya : “mila”

bang tama : “Tama”

saya : “Mila”

kak piti : “fitri tapi anak-anak manggil saya piti”

saya : “Mila”

teh Rahma : “ini si Mila calon Mahasiswa baru tahun ini, jadi dia gue ajak buat ngahapalin jalan dari kosan kesini biar nanti tidak nyasar besok-besok”

temen-temen teh Rahma : ohh gitu, tadi gw fikir adek lu ikut kesini,

tidak lama kemudian kita akhirnya pulang ke rumah masing-masing, rute kami stasiun pondok cina ke arah kota jakarta nanti turun di stasiun cikini melanjutkan dengan naik bemo menuju gang kosan, dipertengahan jalan saya dan teh Rahma turun di stasiun cikini dan naik bemo Hp teh Rahma bunyi tanda sms masuk.

Baca juga  Ini Adalah Kisah Kita Berdua

isi pesan sms : (Rahma ini Tama mau minta no hp temen lu si Mila boleh ga?)

teh Rahma : “un ini ada sms Tama mau minta no hp lu?”

saya : “Tama itu yang mana ya teh lupa

teh Rahma : “yang pake kacamata un”

saya : “oh iya-iya, kasih aja teh”

teh Rahma : “Tama itu anaknya pinter un, kemren IPK dia 4 terus juga anaknya baik banget”

saya : “ohh gitu”masih denger cerita teh Rahma

akhirnya tak terasa kami sampai juga kedepan pintu kosan panas terik tak terasa karena panjang lebar juga mendengar penjelasan teh Rahma.

beberapa kemudian Tama dari kuliah dan menyandang SE nya dan segera melamar Mila. lamaran di terima tapi untuk menentukan tanggal jawaban ayah Mila tunggu Mila selesai Kuliah dan menyandang gelar sarjana. 2 tahun kemudian Mila menyusul Tama juga menyandang gelar SE, dan mereka menikah sekarang sudah dikaruniai 2 orang anak yang lucu-lucu dan imut.

Baca Juga

Digstraksi adalah Media User-Generated, Semua karya tulis sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis. Kamu juga bisa mempublikasikan karya tulis & mendapatkan kompensasi berupa uang tunai, pelajari Di sini.

tari