Lirik Lagu Pamer Bojo – Didi Kempot, Yang Dicover Oleh Via Vallen

lirik lagu pamer bojo

pamer bojo – Penyanyi campur sari yang melegenda yaitu . Sepeninggalnya maestro campur sari, lagu – lagu miliknya kian hari semakin eksis.

Mendiang juga mendapatkan julukan sebagai “ The Godfather of Broken Heart “ karena lagu-lagunya yang sangat sesuai dengan realita yang sering kita hadapi.

Lagu pamer bojo milik saat ini masih tetap hits dengan adanya cover lagu dari beberapa penyanyi ternama seperti Via Vallen.

Berikut ini lirik lagu pamer bojo milik Didi Kempot.

Pamer Bojo

Koyo ngene rasane wong kang nandang kangen
Rino wengi atiku rasane peteng
Tansah kelingan kepingin nyawang
Sedelo wae uwis emoh tenan

Cidro janji tegane kowe ngapusi
Nganti sprene suwene aku ngenteni
Nangis batinku nggrantes uripku
Teles kebes netes

eluh

Dudu klambi anyar sing neng njero lemariku
Nanging bojo anyar sing mbok pamerke aku
Dudu wangi mawar sing tak sawang nang mripatku
Nanging kowe lali nglarani wong koyo aku

Neng opo seneng aku yen mung gawe laraku
Pamer bojo anyar neng ngarepku
cidronga janji
tegane aku ngenteni

Nangis batinku nggrantes uripku
Teles kebes netes eluh neng dadaku
Dudu klambi anyar sing neng njero lemariku
Nanging bojo anyar sing mbok pamerke aku

Dudu wangi mawar sing tak sawang nang mripatku
Nanging kowe lali nglarani wong koyo aku
Neng opo seneng bojo anyar neng ngarepku
Neng opo seneng aku yen mung gawe laraku Pamer bojo anyar neng ngarepku

[ TERJEMAHAN ]

Baca juga  Lirik Lagu 17 Agustus – Husein Mutahar, Makna Kemerdekaan RI

Seperti ini rasanya orang yang sedang kangen
Seharian hatiku rasanya
selalu menunggu untuk melihat
Sebentar saja sudah

Ingkar janji teganya kau berbohong
Sampai saat ini saat aku menunggu
Menangis batinku merana mimpi buruk
Basah kuyup air mengatasi meneteskan dadaku

Merana…. merana…

Bukan baju baru yang ada di kamar
Tapi suami baru yang kau pamerkan
Bukan wangi mawar yang terlihat dimataku
Tapi kau lupa menyakiti orang seperti aku

Mengapa mencintaiku kalau hanya mencintaiku
Pamer suami baru di hadapanku
Ingkar janji teganya kau berbohong
Sampai saat ini aku menunggu

Menangis batinku merana mimpi buruk
Basah kuyup air menata menetes diku
Bukan baju baru yang ada di dalam lemariku
Tapi suami baru yang kau pamerkan padaku

Bukan hanya membuat wangi yang terlihat dimataku
Tapi kau lupa menyakiti orang seperti aku
Tapi apa suka aku kalau cuma di depanku Pamer kekasih baru di depanku tapi
apa suka aku kalau buat sakitku Pamer baru di depanku

 

Baca Juga

Digstraksi adalah Media User-Generated, Semua karya tulis sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis. Kamu juga bisa mempublikasikan karya tulis & mendapatkan kompensasi berupa uang tunai, pelajari Di sini.

Digstraksi Official

   

Digstraksi adalah platform untuk mempertemukan penulis independen & pembaca yang haus informasi.