Mengenal Lebih Dekat 7 Penyihir Dosa di Re:Zero

Mengenal Lebih Dekat 7 Penyihir Dosa di Re:Zero 1

Tujuh penyihir Dosa di Re:Zero kara Hajimeru Isekai Seikatsu adalah karakter yang jarang muncul tapi mempengaruhi seluruh jalan cerita dari awal sampai akhir. Kemunculan pertama dari 7 penyihir dosa ini adalah di adaptasi Anime Season 2 dari Re:Zero kara Hajimeru Isekai Seikatsu dimana mereka muncul satu-persatu di hadapan Natsuki Subaru, sang tokoh utama. Meski jarang muncul, sudah jelas bahwa 7 perempuan cantik ini adalah karakter penting yang menjadi poin utama dalam sejarah dunia Re:Zero kara Hajimeru Isekai Seikatsu.

Penyihir Kecemburuan, Satella

Mengenal Lebih Dekat 7 Penyihir Dosa di Re:Zero 3

Satella (サテラ) adalah Penyihir Kecemburuan yang bertanggung jawab atas Bencana Besar 400 tahun yang lalu dan saat ini disegel di Kuil Batu Penyegel Kejahatan, yang terletak di suatu tempat di bawah Bukit Pasir Augria, dekat dengan tempat dimana Menara Pengawal Pleiades saat ini berdiri.

Penyihir Kecemburuan, Satella, bisa dikatakan sebagai yang paling kuat di antara para Penyihir Dosa. Meskipun demikian, dia sebenarnya tidak kompatibel dengan dosa Envy sampai-sampai kepribadiannya terpisah ketika dia mencoba menyerap Faktor Penyihirnya. Sementara satu kepribadian mudah didekati, kepribadiannya yang lain adalah perwujudan dari sifat Iri dengki – posesif dan tanpa belas kasihan. Kemampuan Otoritas Kecemburuannya masih belum jelas, meskipun dia juga seorang ahli sihir yang cakap.

Penyihir Keserakahan, Echidna

Mengenal Lebih Dekat 7 Penyihir Dosa di Re:Zero 4

Echidna (エキドナ) adalah Penyihir Keserakahan. Disebutkan di seluruh seri, terutama karena hubungannya dengan Roswaal dan Beatrice, dia secara resmi memulai debutnya di Arc 4 sebagai karakter pendukung utama dan kemudian menjadi antagonis.

Penyihir Keserakahan, Echidna, haus akan pengetahuan yang tidak pernah padam terlepas dari seberapa banyak dia belajar. Dalam hidupnya, kebijaksanaan berlimpah yang dia tawarkan menarik banyak pria dan wanita hebat untuk mencari bantuannya.

Dia menciptakan Roh Buatan seperti Puck, Beatrice, dan Eridna untuk tujuan yang tidak diketahui, namun dia membuat sumpah dengan Puck yang melarangnya membuat sendiri kontrak dengan Emilia. Echidna menciptakan salinan Ryuzu (seperti Omega dan Sphinx) dengan menggunakan Ryuzu asli sebagai dasar untuk klon dalam percobaan untuk meneliti keabadian, dengan menyalin ingatan dan pengetahuannya ke klon itu, bagaimanapun, percobaannya tidak pernah selesai karena dia mati sebelum dia bisa menyelesaikannya. Dia juga membuat banyak Meteor sebelum kematiannya, yang digunakan hingga saat ini, oleh orang-orang yang tidak dapat menyalurkan sihir.

Penyihir Kemarahan, Minerva

Mengenal Lebih Dekat 7 Penyihir Dosa di Re:Zero 5

Minerva (ミネルヴァ) adalah Penyihir Kemarahan. Dia secara resmi memulai debutnya di Arc 4 sebagai karakter pendukung.

Penyihir Kemurkaan, Minerva, tidak peduli pada apa pun selain menyembuhkan penyakit fisik orang yang terluka atau sakit yang dia temui dalam perjalanannya. Tidak termasuk Satella, Minerva adalah yang penyihir paling berbahaya dari para Penyihir Dosa dan menyebabkan kerusakan paling besar, meskipun dia tidak pernah bermaksud demikian. Terlepas dari reputasinya, Minerva peduli dan cukup berbelas kasih terhadap orang normal.

Penyihir Kemalasan,  Sekhmet

Mengenal Lebih Dekat 7 Penyihir Dosa di Re:Zero 6

Sekhmet (セクメト) adalah Penyihir Kemalasan. Dia secara resmi memulai debutnya di Arc 4 sebagai karakter pendukung.

Penyihir Kemalasan, Sekhmet, adalah perwujudan dari dosa Kemalasan. Dia sangat malas sehingga dia jarang melakukan apa pun selain bersantai. Dia dianggap sebagai Penyihir terkuat kedua setelah Satella, dan tampaknya mampu mengalahkan setiap Penyihir yang lebih lemah secara bersamaan dengan mudah. Dia juga yang paling tidak berbahaya untuk ditemui sejauh ini dan memiliki akal sehat dibanding rekan-rekannya. Sekhmet sedikit protektif terhadap Penyihir Muda Kebanggaan Typhon.

Penyihir Kerakusan, Daphne

Mengenal Lebih Dekat 7 Penyihir Dosa di Re:Zero 7

Daphne (ダフネ) adalah Penyihir Kerakusan. Disebutkan di sepanjang cerita, dia secara resmi memulai debutnya di Arc 4 sebagai karakter pendukung.

Penyihir Kerakusan, Daphne, memiliki perut tak berdasar yang selalu mendambakan subtansi. Tidak masalah apa yang dia makan, apakah itu hewan, furnitur, atau bahkan manusia. Dia sangat percaya pada metode ‘survival of the fittest’, dengan alasan bahwa setiap kehidupan harus memiliki kesempatan yang adil untuk bertahan hidup, bukan hanya makhluk hidup seperti manusia. Dengan kekuatannya, dia bertanggung jawab untuk menciptakan monster pemakan manusia yang dikenal sebagai Demon Beasts untuk mengakhiri kelaparan dunia, meskipun klaim menciptakan monster seperti itu dikenal sebagai pencapaian Witch of Envy sendiri untuk menghancurkan dunia.

Penyihir Kebanggaan, Typhon

Mengenal Lebih Dekat 7 Penyihir Dosa di Re:Zero 8

Typhon (テュフォン) adalah Penyihir Kebanggaan. Disebutkan di seluruh seri, dia secara resmi memulai debutnya di Arc 4 sebagai karakter pendukung.

Penyihir Kebanggaan, Typhon, adalah seorang gadis muda dengan pandangan naif tentang dunia. Putri dari seorang algojo, Typhon mengadili dan menjatuhkan hukuman mati kepada mereka yang dianggap bersalah. Namun, pandangannya yang naif tentang keadilan membuatnya tersesat, karena dia menilai orang-orang bersalah bahkan jika mereka merasa sedikit saja bersalah atas sesuatu di masa lalu mereka yang tidak layak dihukum. Sebagai hakim, juri, dan algojo, Typhon melakukan banyak pembantaian.

Penyihir Nafsu, Carmilla

Mengenal Lebih Dekat 7 Penyihir Dosa di Re:Zero 9

Carmilla (カーミラ) adalah Penyihir Nafsu. Dia secara resmi memulai debutnya di Arc 4 sebagai karakter pendukung.

Penyihir Nafsu, Carmilla, adalah seorang wanita muda pemalu yang meskipun mewakili dosa Nafsu, sama sekali tidak tertarik pada cinta. Meski demikian, dia menyadari pentingnya cinta dalam kehidupan dan akan membantu orang menyadari cinta yang dimiliki orang lain untuk mereka jika mereka tidak menyadarinya sendiri. Kecantikannya yang menawan menjadi katalis bagi banyak konflik di mana seluruh faksi atau bahkan negara akan berperang untuk mendapatkan hak demi memilikinya. Menurut Echidna, Carmilla hanya peduli pada dirinya sendiri dan menyimpan dendam mendalam jika Anda menyakiti atau menipunya dengan cara apa pun terlepas dari apakah dia salah atau tidak. Di masa lalu, Carmilla adalah alasan mengapa desanya, desa dan kota tetangga dan bahkan negara besar tempat dia tinggal, dilalap api perang. Semua orang menginginkan dan mencintainya tetapi dia sendiri tidak menginginkannya, maka dia meninggalkan segalanya dan semua orang untuk mencari cinta yang hilang.

Digstraksi adalah Media User-Generated, Semua karya tulis sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis. Kamu juga bisa mempublikasikan karya tulis & mendapatkan kompensasi berupa uang tunai, pelajari Di sini.

Lyra