POV Belajar Dari Kasus the King of Dark Jokes vs Kasus Asusila Kapei

POV Belajar Dari Kasus the King of Dark Jokes vs Kasus Asusila Kapei 1

“Oy bro mau diskusi nih, bisa kita mulai dari Kenapa, 2 kasus yang menghebohkan jagad dunia per-Twitteran dan per eFBian bisa sampe di jadiin cocoklogi ya man, tau gak ente?”

Gini bro, sebelum lu tau jawabannya, kenapa bisa rame, kita ucapin dulu buat para pembaca yang udah ngikutin tulisan dari awal akun ini berdiri sampe menuju ke artikel yang ke-3.. oke jadi langsung kita mulai aja, bismillah… jadi gini-

ketika ada kasus baru yang bikin cepet jadi viral/femes, contoh nih misalnya kayak kasus yg menimpa bapak dari podcaster bang Gofar Hilman, orang-orang di sosmed cenderung ngebicarain, ntah itu saling balas opini atau argumen misal di sosmed macam Twitter atau Fesbuk, ntah itu nanti muncul juga di forum diskusi macam KasKus atau juga kayak platform digital macam Quora, itu kan suatu hal yang menurut gue pribadi memunculkan rasa penasaran, dan juga sekelas podcast Dedy Corbuzier juga bakal jadiin bahasan di podcast nya.. jadilah audiensi terpanggil rasa penasarannya *Terpanggil, terpanggil dan, terpanggil* 

Ntah itu buat membuat Pros dan Cons atau sekedar menghujat.. kan simple nya gitu… jadi muncul lah yang namanya ilmu cocok-cocoklogi macem persamaan kasus yang lagi rame di bicarain publik vs (Everybody) juga SeJeWe…

“Yg lagi rame dari kapan lalu macem Djoso sama Harun Main siku gitu?” 

Lho bukan broh, jangan langsung nembak dong, kupas pelan-pelan dan per-bagian dulu… jadi publik konsentrasi nya kepecah nih jadi dua, antara ngomongin kasus nya The King of The Dark Jokes dan yang satunya ngomongin kasus pelecehan di lembaga besar milik negara, dan yang Pro sama kasus di lembaga tersebut, pengen tau mau kemana kasus ini? mau lenyap gitu aja tanpa pengawalan atau kawal terus sampe beres… sama kayak kasus si komika ini, jangan sampe kedepan banyak komika-komika yang udah di kenal baik masyarakat trus endingya masuk list BNN, kan ga lucu gitu loh… dan yang kontra pun juga gak sedikit, termasuk tuntutan tanda tangan petisi di media daring juga hadir mewaranai masalah yang agak ruwet ini (dalam jangka panjangnya)…

“Ohhh ngerti gue, jadi harapannya supaya ga muncul kasus begini lagi kan??” 

Actually yes, ya tapi gatau juga sih yang namanya manusia kan ga lepas dari yang namanya khilaf, baik itu sengaja atau ngga sengaja… penulis pun berharap semoga lembaga lembaga yang lainnya ga muncul kasus yang serupa, kan sebagai rakyat kita juga malu lah, andai lembaga negara trus Pegawai nya kena skandal, jadinya kita lost control deh sama kasus yang lebih penting lagi… untungnya progress kasusnya berjalan, baik kasus cokde maupun yang lagi menimpa lembaga yang di sebut-sebut di artikel ini… 

AKHIR KATA:                        

Terima kasih, semoga pembaca puas dan bisa mencerna tulisan yang gak penting ini, karena isian sama sarkas kadang suka gak menyatu hehe… Best Regards!

Digstraksi adalah Media User-Generated, Semua karya tulis sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis. Kamu juga bisa mempublikasikan karya tulis & mendapatkan kompensasi berupa uang tunai, pelajari Di sini.

Gorengan Fresh