Review Ni No Kuni: Cross Worlds, Baca ini sebelum kalian mainkan!

Review Ni No Kuni: Cross Worlds, Baca ini sebelum kalian mainkan!

Hi peeps! Gw MotC, Lama gak bertemu karena kesibukan Real life yang padetnya bikin tersenyum pahit 🙂 , So buat mengatasi kepaitan tersebut gw main Ni No Kuni: Cross Worlds yang emang udah lama gw ikuti perkembangannya, First impressionnya bagus no cap, tapi pass udah late yooo langsung bummer asli.

so ini gw setelah main kurang lebih 1 Bulan, jadi kalian bisa mikir worth your time or not

Grafik yang memanjakan Mata

Cut Scene
Cut Scene

Saat pertama gw masuk ke Ni No Kuni: Cross Worlds gw memuji dari segi grafik yang emang eye Candy banget, gw sempet kek heran pass karakternya buka mulut kok kaya ga asing dengan art stylenya, pass gw research ternyata dia ada kerja sama dengan Studio Ghibli yang bikin gw salut dengan Ni No Kuni: Cross Worlds.

Design karakter yang lucu, Cut scene yang fluid, Efek serangan yang smooth abis dan ditambah lagi di settingannya ada Opsi 120 FPS yang dimana hal ini jarang di MMORPG terutama untuk .

Karena hal tersebut buat jalanin ini , HP yang memiliki spesifikasi satu spesies dengan J2 Prime bakalan jadi bom rakitan doang, so Perlu HP Mid keatas buat mainin ini gesss. 

Baca juga  Lose Streak Main Mobile Legends? Pick Hero Ini untuk Win Streak

Kan ga lucu yak klo tiba-tiba HP meletup kedenger satu kampung, ditanya apaan yang meledak ternyata HP lu pada maksain buat mainin  Ni No Kuni: Cross Worlds Jangan ye ges wkwkkw

Auto diawal, “Manual” diLate

Combat
Combat

So ini banyak banget dari reviewer youtube yang salah kaprah, dimana mereka cuman main diawal doang sampe level 20, gw tuh kek anjir lah hamba adsense :)).

Diawal emang terkesan auto karena dari awal kita udah kenalin sama auto track mission dan hal ini tuh udah lumrah di kalangan MMORPG terutama, sebagai contoh nih Laplace, ROX, BlackDessert dan lain-lain.

Tapi Ni No Kuni ini saat kalian Late dilevel 50+ kalian mulai tuh Manual kaya Field boss/Nest makin susah ga bisa auto karena udah pasti mati karena attack pattern atau Gap level, Nyari hidden chest atau Vista buat nambahin extra CP, Nyari lokasi enak buat farming atauu nyari orang buat iseng di PK = Player Kill biar kalian terkenal punya bounty kaya bajak laut yekan.

Nah Udah ngomongin positifnya nih, kurang seru kalo Negatifnya ga ada YGY?

Kepentok PAYWALL

PAYWALL
PAYWALL

Paywall adalah dimana kalian akan stuck pada progress kenaikan CP kalian, Jika kalian tetap F2P, emang diawal tuh gw respect sama Ni No Kuni: Cross Worlds karena ngasih banyak kode redem & Book achievement dengan reward yang menarik tapi ketika semua tersebut habis, Habis lah kalian karena susah untuk mendapatkan Batu untuk Upgrade Equipment, Gold dan yang terutama Territe.

Baca juga  5 Hero Tercepat di Mobile Legends

Buat yang ga tau territe itu gunanya adalah untuk Upgrade naik bintang buat Equipment, Pet & Gacha Equipment gratis.

Karena Netmarble ini ingin membuat Ni No Kuni: Cross Worlds sebagai NFT maka Currency territe bisa dibeli dengan uang asli berbentuk Crypto nah kebusukannya mulai muncul disini, karena dapetin territe itu ga mudah brayy dan ditambah lagi karena hal Crypto tersebut bermunculan lah para petani crypto dengan bot-botnya yang membuat Waiting Queue masuk server yang lamaaa banget.

Waiting Queue
Waiting Queue

Karen hal tersebut player mulai komplain ke pihak net marbel dan baru-baru ini, tersebar sebuah screenshot viral dari player Ni No Kuni: Cross Worlds yang mengusulkan untuk menambah kapasitas server agar tidak Waiting Queue, Namun pihak Net Marbel mengusulkan untuk player membeli The Daily Adventurer Pass seharga $7.99 / Rp.118.500

ScreenShot
ScreenShot

dengan pernyataan tersebut membuat banyak dari player kesal akan hal tersebut, I mean kaya its okay laa klo bundle kita tau Developer butuh uang buat ngembangin gamenya lagi, tapi ga kek gini jugaa ye gas sih, karena hal kaya ini berpotensi buat bikin game itu sendiri mati / Dead game.

Baca juga  4 Game Android Bertema Berenang yang Wajib Kamu Coba

Guild Leaderboard

Screenshot : Doctor Diggs
Screenshot : Doctor Diggs

Dan terakhir yang bikin gw rada agak ga suka adalah sistem leaderboard guildnya, dimana sistem leaderboardnya berdasarkan akumulasi dari total CP anggota.

hal ini ada plus minusnya sih dimana Plusnya bikin member setia karena CP guild mereka gede seada-adanyaa, dilain sisi anggota yang butuh pengakuan + CPnya gede bakalan cabut buat pindah ke Guild yang isinya CP gede-gede semua, hal ini bakalan membuat CP GUILD turun jika dia cabut.

Hal ini tuh riskan terjadinya Merger antar guild yang bakalan bikin guild baru-baru ga bisa unjuk gigi buat nyari member apa lagi yang umur servernya tua, its not easy buat build komunitas tuh.

Udah mulai kecium ga sih bau duidnya ? wkwkkwk

So thanks udah baca keluh kesah aing selama kurang lebih hampir 1 bulan, jadi kalian bisa menilai sendiri apakah game ini worth it atau engga untuk dimainkan. 

Akun aing nih, biar ga hoax
Akun aing nih, biar ga hoax

Ini Screenshot terakhir akun gw, sebelum memutuskan untuk unistall game.

Sekian artikel gw kali ini, gw sebenernya ada niatan buat ubah semua artikel gw ke format Podcast tapi liat nanti ya gesss, so Stay safe and Stay tune peeps !

Baca Juga

Digstraksi adalah Media User-Generated, Semua karya tulis sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis. Kamu juga bisa mempublikasikan karya tulis & mendapatkan kompensasi berupa uang tunai, pelajari Di sini.

Man of the Culture

   

AH I SEE, UR A MAN OF THE CULTURE AS WELL