Saya Kira Saya Terhipnotis Ketika Saya Membeli Perahu

Saya Kira Saya Terhipnotis Ketika Saya Membeli Perahu 1

Saya pikir saya telah membuat terlalu banyak keputusan kendaraan bodoh. Termasuk ketika saya membeli kapal baru-baru ini. Entah kenapa, waktu SMP, saya sering melakukan kesalahan pada kendaraan yang saya lewati Solo di Jogja, mengendarai motor tua Yamaha Mio ke Riau menempuh jarak 2.100 kilometer dengan tujuan untuk menyelamatkan tapi gagal karena mesin sudah saya tinggalkan mesinnya jadi saya jual murah, mengendarai Toyota Kijang tua dari Banjar Patroman ke Jogja dengan ban yang tidak sama ukuran plus flywheel yang hanya bisa saya putar 20 derajat ke kiri. aku sangat bodoh.

Bayangkan betapa berbahayanya jika ban selip. Perlu Anda ketahui bahwa di Banjar Patroman terdapat jalur pegunungan, bayangkan jika selip dan mobil yang saya angkut meluncur menuruni jurang.Tapi ya, gambar itu bahkan lebih tidak menakutkan daripada ketidaksadaran saya mengendarai sepeda motor dari Surabaya tanpa berhenti selama enam jam di Jogja menangis karena saya disambar petir.

Sesampainya di wisma saya minum air Baygon…listrik. Tapi itu semua terjadi ketika saya masih muda. Sekarang kapan saya agak tua? Hanya di kepala saya bahwa itu tidak lebih lebar dari bola rugby, menguras tabungan saya untuk bertindak seperti Jason Statham di Spy. “Pria sejati harus pergi berlayar!Kata-kata Jason tiba-tiba terlintas di benak saya… Saat saya masih menganggur paruh waktu karena pandemi, saya memutuskan untuk membeli perahu! Kendaraan yang saya inginkan sejak kecil. Naik perahu saya, melewati Selat Madura yang kecil. Mereka cenderung bodoh. Tapi saya tetap membeli perahu.

Jadi, di desa saya, perahu kecil itu disebut sampan atau jukung. Itu hanya bisa diselesaikan oleh dua orang.Maksimum. Perahu yang saya evaluasi adalah perahu keempat. Katir adalah bambu yang umumnya digunakan sebagai penyeimbang di samping perahu. Eits, jangan salah paham. Kami adalah nenek moyang kapal Pride and Vibe. Meski perahu yang saya beli berukuran kecil, namun itu adalah bentuk transportasi yang pertama kali digunakan oleh manusia. Sekitar 10.000 SM pria pertama kali mengambil perahu daripada kuda.

Ya, jika Anda berjalan di laut. Bagaimanapun, hari saya bertemu dengan pemilik kapal tiba.Kami membuat janji di pantai untuk transaksi, sayangnya setelah sampai disana saya sedikit kaget karena perahu yang ingin saya beli tidak bisa dipasang motor karena kecil sekali. Ukuran kapal tidak normal. Belum lagi pakai bareng-bareng baru pakai belakang hampir kena air hampir batal beli sampai tetangga yang butuh uang berhasil meyakinkan saya… saya kira saya terhipnotis. Tetangga saya berkata, “Tidak apa-apa, saudari! Apakah kecil, perahu terbuat dari kayu terbaik. Ringan dan kuat serta tidak mungkin tenggelam saat air masuk. Ini bisa mengapung jauh dibandingkan dengan sampan serat yang tenggelam ketika air masuk.Ada, saudari, tetanggaku yang perahunya tenggelam karena dia menggunakan …

“” Ya, adikku, aku akan mencoba dulu! Memang, sejarah mengalir! Gelap! Usus saya dibelah dua.Omong-omong, dayung bonus sangat bagus. Di mata saya, mereka bahkan lebih baik daripada kapal yang ingin saya jual. Dayung terbuat dari kayu jati dengan hiasan seperti ornamen. Kayu jati dipilih sebagai dayung karena sangat tahan. Dapat digunakan sebagai senjata pertahanan. Haaa! Maaf, saya baru saja membuatnya. Lupa. Mendayung perahu kecil yang juga disebut sampan harus kuat agar tidak mudah patah. Baris yang rusak dipertaruhkan.Kendaraan laut akan sangat menakutkan jika kehilangan tenaga penggerak utamanya.

Jika mesin sepeda motor atau mobil mogok, Anda bisa berhenti saja. Nah, kalau perahunya “rusak” sudah tidak mungkin bergerak. Bahkan berhari-hari. Apalagi jika tidak ada angin atau jika arusnya lambat. Berdoa saja. Nah, kenapa kayu jati solid tidak digunakan sebagai bahan pembuatan perahu? Berikut penjelasan dari tetangga saya yang tertawa kecil menjengkelkan: “Kalau perahunya dari kayu jati, itu tidak bagus, adikku. Itu tidak baik untuk uang, tidak, hehehe.Kayu jati mahal dan pada dasarnya tidak cukup baik untuk membuat perahu atau kano. Di sini sampan biasanya terbuat dari pohon yang dilubangi. Kayu jati bisa patah.

Digstraksi adalah Media User-Generated, Semua karya tulis sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis. Kamu juga bisa mempublikasikan karya tulis & mendapatkan kompensasi berupa uang tunai, pelajari Di sini.

hr studio