Ultra Instinct Terbaru Goku Adalah Transformasi Terkuatnya Yang Pernah Ada dan Melampaui Gas | Teori Penggemar


Ultra Instinct Terbaru Goku Adalah Transformasi Terkuatnya Yang Pernah Ada dan Melampaui Gas | Teori Penggemar

Versi Ultra Instinct yang baru, yang lebih baik baru saja memulai debutnya di Dragon Ball Super, dan transformasi yang kuat ini mungkin merupakan bentuk terkuat Goku yang pernah ada.

Serial ini baru-baru ini beralih dari variasi Super Saiyan klasik yang dibuat oleh pendahulunya, yaitu Dragon Ball Z, yang begitu terkenal, untuk fokus pada jenis divine ki yang unik miliki Goku dan Vegeta, yaitu Ultra Instinct dan Ultra Ego.

Kedua pejuang Saiyan ini perlu berevolusi dengan cepat untuk mendapatkan peluang mengalahkan Gas, yaitu petarung terkuat di alam semesta, dan tampaknya Goku berhasil.

Dia memulai debut versi baru Ultra Instinct yang membuat Gas gemetar ketakutan.

Ultra Instinct awalnya diajarkan kepada Goku oleh Whis, yaitu seorang Malaikat, yang menjelaskan bahwa teknik ini memisahkan kesadaran dari tubuh, memungkinkannya untuk bergerak dan bertarung secara independen dari pikiran dan emosi.

Para Malaikat terus-menerus dalam keadaan ini, yang diakui sebagai teknik ilahi yang nyata dan bisa membuat pengguna tak terkalahkan bahkan oleh dewa sekalipun.

Goku mencapai transformasi ini dalam pertarungan melawan Jiren, tetapi sejak itu, dia tidak dapat mengendalikannya, karena mengalami kesulitan untuk menekan emosinya sepenuhnya.

Bahkan setelah mendapatkan Perfected Ultra Instinct, Goku tidak dapat mempertahankan bentuk itu untuk waktu yang sangat lama, karena beban ekstrem di tubuhnya.

Dalam pertarungan melawan Gas, Ultra Instinct Goku dan Ultra Ego Vegeta tampak tidak berguna melawan kekuatan luar biasa prajurit keluarga Heeter itu, yang diperoleh melalui keinginan pada Bola Naga Planet Sereal.

Jadi, Goku dan Vegeta dipaksa untuk melampaui batas mereka sekali lagi.

Dalam Dragon Ball Super bab 85 , Pangeran Saiyan, yaitu Vegeta adalah yang pertama melawan Gas, dan kemampuan bentuk Ultra Egonya yaitu yang menjadi lebih kuat dengan semakin banyak kerusakan yang dia terima, tampaknya pada akhirnya memiliki dampak buruk kepadanya, tetapi Vegeta ambruk tepat setelah mencapai kekuatan maksimumnya.

Dalam Dragon Ball klasik, itu seperti sebuah tradisi, di mana dia memberikan cukup waktu kepada Goku untuk melakukan persiapan diri.

Itu memungkinkan Goku untuk bermeditasi agar mendapatkan cara terbaik untuk menggunakan Ultra Instinct, yaitu teknik yang belum dia kuasai sepenuhnya.

Goku akhirnya mengetahuinya ketika dia menyadari bahwa dia tidak akan pernah bisa menggunakan Ultra Instinct yang sama seperti yang dilakukan Malaikat, yang membutuhkan ketenangan total dan hati yang tenang.

Goku lalu berubah menjadi Ultra bentuk Instinct-nya sendiri, yang tidak memiliki ciri khas rambut perak.

Alih-alih tenang, dalam kondisi ini, Goku memanfaatkan emosinya dan mengubahnya menjadi kekuatan, dan pada akhirnya mengalahkan Gas.

Ultra Instinct Goku versi baru benar-benar membalik konsep asli untuk mendapatkan keadaan ketenangan mutlak dan pikiran kosong.

Ini sebenarnya adalah kelemahan utama, karena kekuatan Goku terlalu dipengaruhi oleh emosinya, terbukti selama pertarungan melawan Granolah, ketika akurasi Ultra Instinct menurun, karena kebingungan Goku.

Namun, bentuk baru ini sepenuhnya menghapus kelemahan ini dan mengubahnya menjadi kekuatan, emosi Goku menjadi bahan bakarnya, memungkinkan dia untuk mencapai tingkat kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Transformasi ini telah diramalkan oleh ayah Goku, yaitu Bardock, yang menggunakannya secara tidak sadar melawan Gas ketika keduanya bertarung di masa lalu.

Namun, tampaknya batasan lain dari Ultra Instinct yaitu durasinya yang terbatas masih ada, seperti yang dikatakan Goku sendiri dalam bab tersebut.

Sifat sebenarnya dari Ultra Instinct dan seluruh kekuatannya belum dieksplorasi dalam seri ini.

Bisa jadi “pikiran tenang” yang dijelaskan Whis hanyalah persyaratan untuk mengakses kekuatan ini, dan kemudian setiap pengguna dapat mengembangkannya dengan caranya sendiri, sama seperti Ultra Ego Vegeta adalah versinya sendiri dari kekuatan Dewa Penghancur.

Nah, mengingat Gas menyatakan keinginannya untuk menjadi prajurit terkuat di alam semesta, dan Ultra Instinct baru Goku hanya membuatnya lebih kuat dari Gas, maka transformasi baru ini tanpa diragukan lagi adalah bentuk paling kuat yang pernah dicapai Goku dalam sejarah Dragon Ball.